Tidak tertarik lagi

Tidak tertarik lagi

Sudah tidak tertarik lagi

Di usia yang semakin bertambah, tanpa disadari akan ada masa di mana banyak hal yang kita lakukan dulunya sudah tidak semenarik lagi dilakukan di masa sekarang. Hal inilah yang kurasakan sekarang. Rasanya hal-hal yang menurut orang lain baik, belum tentu nyaman buat kita.


Kalau saya ingat-ingat kembali, ada beberapa hal yang sekarang sudah tidak membuatku tertarik lagi atau lebih tepatnya sudah jenuh, yaitu:


1. Main media sosial


Sekitar awal 2010-an, saya adalah orang yang suka nyari perhatian di media sosial. Semua platform medsos saya daftarin demi eksistensi doang biar tidak dibilang gaptek. Mulai dari Facebook, Twitter, Yahoo Koprol, Friendster, Tumblr, Google Plus, Path, Ask.fm, Instagram, dan banyak lagi. Dari sini saya sering buat status gak jelas, chat random, atau kepoin akun orang lain.


Kalau sekarang, semua hal yang berhubungan dengan media sosial sudah tidak aktif lagi alias tutup akun. Untungnya beberapa platform di atas ada yang berhenti pengoperasiannya. Tapi khusus Facebook, saya masih aktif cuman buat terhubung dengan keluarga besar saja. Soalnya seperti sepupu, pakde, dan bude aktifnya di sini doang. Sejak tahun 2017 saya cuman jadiin facebook sebagai tempat share gambar lucu doang.


2. Bikin Story-storyan


Sejak BBM booming pertama kali, saya langsung demen apps ini. Karena selain bisa gantiin fungsi SMS, ternyata bisa update status secara langsung di akun. Lanjut, ternyata instagram juga pake fungsi ini tapi namanya story. Semenjak saat itu, saya jadi kecanduan buat story-story gak jelas karena ikutin trend.


Terus berlanjut di whatsapp yang ternyata apps ini juga, makin gilalah saya buat story-story lainnya yang kalau dipikir lagi sekarang itu alay banget. Bahkan dulu saya paling gercep liatin story orang lain berjam-jam. Tapi seiring berjalannya waktu, saya mulai bosan dan ngapain juga nyebarin kegiatan di story. Itu cuman buang-buang waktu doang apalagi kuota cepat habis.


3. Nongkrong gak jelas


Ini sih pas jaman kuliah. Tiap ada cafe atau warkop yang ngehits pasti langsung didatangin. Gak peduli mau jauh atau dekat rumah, yang penting kalau masih ada uang jajan, yuk lah bareng teman-teman. bahkan pernah nongkrong dari pagi sampai larut malam baru pulang. Yang dikerjain cuman duduk doang, buka laptop, atau main game hape.


Kalau dipikir-pikir lagi, waktu sama uang jajanku cuman habis buat ngelakuin hal gak jelas ini doang. Gak ada manfaatnya sama kecuali. Sekarang kalau mau nongkrong saya tanya dulu tujuannya buat apaan. Kalau sekedar hang out gak jelas, saya lebih baik tetap di kostan aja.


4. Kepoin undangan reuni


Jaman masih di bangku kuliah, saya orang yang paling aktif pas ada obrolan tentang reunian di grup alumni. Kapan lagi kan bisa bertemu teman-teman jaman dulu sekaligus nostalgia tingkah konyol jaman dulu. Sampai saya bela-belain jadi admin yang ngurusin semua perlengkapan. Kurasa itu cukup menyenangkan sih sampai akhirnya saya bosan dengan suasana ini.


Di mana ada reunian, di situ pula pasti ada ghibahan berjamaah atau gang-gang pertemanan yang dikotak-kotakkan. Padahalkan esensi reunian saling sapa antar lainnya. Tapi kenyataannya berbeda. Semenjak saat itu, saya paling malas dengan yang namanya reunian. Saya lebih memilih berkumpul dengan teman dekat aja di mana kita saling ngobrol tanpa pandang status.


5. Iya-iyain aja


Dulu saya orangnya paling anti bilang gak kalau ada teman yang minta tolong ini itu. Prinsipku sederhana, kalau saya baik ke mereka pasti mereka juga bakal baik ke saya. Kalaupun saya gak bisa atasin masalahnya, setidaknya saya ada buat mereka meskipun itu menyita waktu dan tenaga saya. Dan faktanya, gak semua hal baik akan kembali dengan cepat, yang ada malah kebaikan yang diberikan bisa dimanfaatin sama orang lain.


Saya jadi malas kalau mengingatnya. Dari itu semua, malah jadi pelajaran buat saya sendiri. Sekarang saya lebih milih bilang gak kalau memang itu tidak baik buat saya atau memang tidak bisa saya lakukan. Lagian, kenapa saya mesti capek-capek urusin mereka sedangkan urusan saya sendiri masih ada. Kecuali hal itu sanggup saya lakukan, saya bakal bantu semampunya.


6. Percaya kata komitmen


Saya orangnya gampang banget percaya sama kata-kata manis. Dia bilang A, saya ikutin. Dia bilang Z, saya juga ikutin. Sampai suatu ketika terjadilah diskusi tentang perkara komitmen dan ujungnya dibohongin. Gak cuman sekali dua kali saya kejebak dengan perkataan ini. Sampai akhirnya saya sadar dan merasa lebih baik tidak percaya bualan ini.


Buat sebagian orang mungkin komitmen itu ada untuk menjaga suatu hubungan. Tapi tidak bagi saya, komitmen yang diucapkan sebelum ada ikatan sah itu cuman bualan belaka. Soalnya hati manusia itu gampang berubah, hari ini bilang iya, siapa yang tahu besok bilang tidak. Dalam menjalin sebuah hubungan atau relasi, saya lebih baik percaya dengan komunikasi bukan komitmen.


7. Ikut-ikutan fashion hijrah


Yang ingin saya tekankan di sini adalah gayanya. Hijrah itu baik kok asal kita menyadarinya dengan sepenuh hati dan dengan kesadaran diri sendiri. Saya sendiri gak mau ikut-ikutan hijrah karena ikut kelompok mayoritas. Apalagi sekarang rame ajakan hijrah yang ternyata ada gerakan bisnis didalamnya. Dulu ada yang jualan mukena syar'i, gamis syar'i, dan aksesoris lainnya biar kelihatan sholeh, saya beli dong. Sampai saya sadar kalau ini bukan cara saya hijrah.


Sekarang, hijrah versi saya dimulai dari ngubah ucapan buruk menjadi baik, kelakuan yang gak mengenakkan dihilangkan sedikit demi sedikit, yang dulunya malas sekarang harus belajar bertanggung jawab. Mulai dari hal dasar aja gitu dengan memperbaiki perilaku ke Tuhan dan ke sesama. Sisanya saya maksimalkan belajar pemahaman agama ke yang ahlinya. Bukan dengan cara ikut ngeborong pakaian dan aksesoris biar keliatan udah hijrah.


8. Betah menunggu dan ditunggu


Dulu selalu berpikir "gak apa-apa deh nungguin dia, siapa tahu lagi kejebak macet", gak tahunya dianya baru bangun. Atau kayak gini "bilang aja lagi di jalan, toh dia juga bakal nungguin kok di luar". Hal-hal kayak gini biasanya terjadi pas lagi mau pergi meet up, hangout, atau janjian pergi ke event biar dikira empati dan simpati gitu sama teman-teman.


Hari ini, mohon maaf, saya sudah gak mau seperti itu lagi. Kalau ada janjian ke luar bareng, saya lebih milih berangkat sendiri atau ketemu langsung di lokasi. Saya tidak mau menunggu ataupun ditungguin sama orang. Karena bete kalau harus menunggu orang yang dijemput baru siap-siap dan risih kalau kita didatangin terus diminta buru-buru. Saya masih bisa toleransi waktu pas janjian yaitu 20 menit setara sambil dengerin 5 lagu. Lebih dari itu, saya pamit pulang.


9. Pinjemin duit


Meskipun saya bukan dari keluarga berada, tapi saya paling gak bisa lihat teman minta tolong pinjem duit. Walaupun dikit, saya selalu berusaha ngasih pinjeman dan bodo amatan kapan dikembaliin duit pinjemannya. Dulu saya seloyal itu ngasih pinjeman walaupun kantong sendiri lagi kere-kerenya.


Tapi lama-lama kok dianya makin keenakan. Tiap ditagih selalu ngeles dan malah galakkan sampai ngajak berantem. Habis dari itu, saya sudah gak mau minjemin duit lagi ke siapa-siapa. Daripada minjem mending kukasih saja sekalian. Kamu punya skill apaan yang bisa kita kolaborasiin, nanti saya kasih duitnya. Saya sudah capek nagih kemana-mana. Mending kita buat sesuatu yang bermanfaat bareng-bareng. Kamu dapat, saya juga dapat.

Load comments