Tertawakan omongan

Tertawakan omongan

Tertawakan saja

Baru juga semalam teman nelpon tanya kabar dan kegiatanku, tiba-tiba dia cerita kalau saya diomongin lagi sama orang komunitas yang merasa aneh dengan perubahan sikapku terhadap mereka. Sebenarnya sih saya anggap hal ini biasa saja, tapi kok malah namaku jadi bahan omongan terus. Memang apa salahnya saya menyuarakan hal berbeda di dalam? itulah kenapa saya tidak respek lagi dengan mereka karena tidak bisa menerima perbedaan.


Bukannya dirangkul, malah diomongin sana-sini. Saya memakluminya sih karena orang-orang di dalam termasuk orang yang sudah berkepala tiga jadi kalau tidak ada omongan rasanya kurang srek. Apalagi kalau omongannya sambil ceritain orang lain, ramelah tentunya. Saya sih cuman tertawa saja mendengar cerita temanku. Biarkan saja, lagian saya sudah tidak peduli lagi. Waktu mereka rame di grup chat pun saya cuman diam baca-bacain respon mereka. Ternyata umur itu belum tentu menggambarkan kedewasaan seseorang dalam bersikap.


Ada satu hal lagi yang buat saya tertawa ketika mendengar teman bercerita seperti ini, katanya kalau saya balik ke sana nanti bakal jadi musuh bersama. Pertanyaan saya cuman satu, apa untungnya mereka jadiin saya orang yang perlu diwaspadai, lagian saya sudah lama pindah loh ke kota lain. Kenapa masih ada yang bawa-bawa perkara emosional yang kemarin. Selain itu, saya juga tidak ada niat untuk ikut hal yang berhubungan dengan mereka dan lainnya.


Saya yang mendengar semua cerita teman cuman bisa tertawa saja lagian kenapa saya perlu repot-repot tanggepin perilaku mereka sedangkan mereka beraninya ngomongin dari belakang. Tidak ada tuh selama ini yang ngajakin rembuk bareng atau meet up buat ngomong. Ada sih yang nyenggol-nyenggol lewat story-storyan doang sama status medsos. Tapi ya sudahlah, lihat mereka senang malah bagus daripada ditanggepin dengan emosi juga yang menurutku cuman buang-buang waktu dan tenaga. Cukup tertawa saja menikmati semuanya.


Dan telponpun ditutup cuman buat ngabarin ini doang. Saya tahu bagaimana temanku yang cukup peduli soal ini tapi ya sudahlah saya tidak mau dengar ini lagi. Lagian yang tahu saya berubah seperti ini hanya diri saya sendiri. Tapi terima kasih untuk semuanya, ternyata kamu masih menganggapku normal seperti ini walau kadang nyebelin juga. Untuk sekarang saya cuman mau fokus bergerak ke arah yang menumbuhkan proses baik saja.

Load comments