Berkunjung ke Artjog

Berkunjung ke Artjog


Malam minggu kemarin, akhirnya kesampaian juga bisa datang ke salah satu acara kesenian terbesar di Jogja yaitu Artjog. Sumpah, saya excited banget. Soalnya semenjak pindah di Jogja baru kali ini bisa ke sini. Dari cerita teman-teman sih katanya koleksi keseniannya banyak banget. Belum lagi foto-foto di instagram kelihatan keren.


Tanpa pikir panjang, saya langsung order tiket buat malam harinya. Berhubung karena ini lagi masa pandemi, pembelian tiket dan registrasinya cuman bisa secara online. Dari keterangannya sih selain menghindari kerumunan di loket, juga buat batasin jumlah pengunjung per hari. Di situ dijelasin kalau Artjog buka tiap hari tapi dibatasin per sesi paling lama 2 jam dengan kuota 60 peserta. Lengkapnya cek di sini aja deh Artjog Resilience.


Untuk harga tiket masuknya 100 ribu doang sudah termasuk bebas kunjungin semua ruangan pamerannya. Berhubung hari ini weekend, saya pilih jam 7 malam sekalian malam minggu di museum. Lokasinya tidak begitu jauh dari jalan Malioboro sekitaran 5 menitan kalau naik kendaraan, tempatnya di Museum Nasional Jogja.


Pas saya datang ke sana, ternyata semua tamu yang datang ke sini dicek kesehatannya dulu sesuai protokol kesehatan. Terus untuk konfirmasi tiketnya dilakukan di depan pintu masuk museum. Nanti tamu bakal dikasih semacam ID model gelang buat masuk ke museum. Dari yang kulihat semalam, yang datang cukup banyak nih, mungkin sekitaran 20-an orang.


Seperti gambar yang ada di atas, pintu masuknya ada di samping tulisan Artjog. Berhubung koleksi keseniannya banyak, ada tiga lantai yang bisa dikunjungin. Di lantai satu ada koleksi barang-barang jaman dulu sama lukisan-lukisan kanvas. Saya gak tahu persis namanya apa soalnya tidak ada plank nama dan keterangannya. Walaupun ada barcode yang disediain di dekat karyanya tapi rasanya lebih enak baca planknya langsung.


Galeri Artjog

Jadi ceritanya ini ada satu ruanganya yang isinya perkakas rumah tangga buat berkebun yang ditaruh di pagar bambu. Bisa dilihat ada banyak barang yang tertempel kayak topi, parang, clurit, dan banyak lagi. Saya tidak begitu paham maksudnya apa. Apalah daya ini, meskipun saya suka seni tapi tidak punya jiwa seni buat tahu artinya.


Galeri Artjog

terus di sampingnya ada barang-barang di rumah pada umumnya kayak botol dan lain sebagainya yang ditaruh di atas meja. Saya yang lihatnya masih bingung ini maksudnya apa yah. Mau ngescan barcode tapi tidak ketemu barcodenya, mau nanya tapi gak ada orang. Akhirnya saya cuman foto saja sih. Selain itu juga, ada baju nyantol berjejer di tembok. Kalau diperhatiin seperti baju perempuan.


lanjut ke lantai dua, kalau saya boleh bilang sih karya seninya lebih keren dari lantai satu sebelumnya dan juga lebih absurd. Soalnya benar-benar gak kebayang kalau ini bisa jadi seni loh. Pernah gak sih kebayang hal kayak gini bisa masuk pameran seni. Saya aja yang pertama kali lihatnya masih terheran-heran.


Galeri Artjog

Ini beneran, saya tidak salah foto kok. Di dalam kaca ini isinya robekan kertas kalender loh. Saya masih gak habis pikir maksud dan tujuannya apa sih. Saya sampe bolak-balik liatin gambar ini tapi belum ketemu juga maknanya. Tunggu, yang dibawah ini juga gak kalah uniknya.


Galeri Artjog

Kalau dilihat sekilas mungkin ada gak yang aneh sih. Tapi gak tahu kenapa, kalau lihat gambar ini, rasanya frame-frame di depan itu pengen saya rapiin. Kenapa coba framenya dipisah-pisahin gitu. Kenapa gak didempetin sama kayak frame di sebelah kanan yang keliatan rapi dilihat dan gampang difoto.


Terakhir ke lantai tiga. Hal pertama yang saya lihat ketika sampe di sini adalah, semua karya yang dipamerin di sini rata-rata berukuran gede satu ruangan full. Mereka buat ini gimana caranya yah, soalnya ini beneran terniat sih menurutku.


Galeri Artjog

Contohnya kayak ini kumpulan frame yang dijejerin rapi satu ruangan full. Sebenarnya ini masih panjang lagi loh cuman kamera gak muat di kamera jadinya hanya setengahnya saja. Dari yang saya lihat sih, gambarnya kalau lagi nunjukin emosional pembuatnya soalnya susah ditebak dari bentuk yang digambarkan.


Galeri Artjog

Sama halnya kayak yang ini. Sekilas nampak kayak gambar pemandangan sih tapi lagi-lagi saya gak bisa nebak maksud dari gambar ini. Jujur, saya tuh beneran gak ngerti meskipun udah baca informasinya di barcode juga. Kayaknya emang lebih jelas kalau dijelasin langsung sama kru nya deh. Sayang pas saya datang di lantai ini, tidak ada kru yang bisa ditanyain.


Sebenarnya masih banyak lagi karya-karya lainnya. Coba lihat galeri di bawah ini. Sebetulnya kalau boleh jujur sih, saya sedikt kurang puas dengan sajian pameran seni ini karena sepanjang galerinya hanya lukisan-lukisan aja yang ditampilin. Dan seperti yang disayangkan sih, kenapa tidak ada papan penjelasan informasi karyanya. Kalau lewat barcode menurutku kurang efisien.


Tapi untuk semuanya cukup bagus menurutku, soalnya karya yang ditampilin benar-benar belum pernah kulihat. Semoga tahun depan bisa lihat karya-karya lainnya di pameran ini lagi.


Galeri Artjog
Galeri Artjog
Galeri Artjog
Galeri Artjog
Galeri Artjog
Galeri Artjog
Galeri Artjog
Galeri Artjog
Galeri Artjog
Galeri Artjog
Galeri Artjog
Galeri Artjog
Galeri Artjog
Galeri Artjog
Galeri Artjog
Galeri Artjog
Load comments