Berteman dan Menikmati Hidup Di Tengah Kondisi Sekarang

Berteman dan Menikmati Hidup Di Tengah Pandemi Corona

Satu, dua, tiga, empat minggu berlalu ternyata saya bisa bertahan di tengah pandemi ini. Gak bisa dipungkiri waktu awal-awal dengar kabar ini dan pemerintah kasih imbauan social distancing dan physical distancing, jujur saya takut dan bingung mau ngapain aja nantinya. Apalagi saya hidup di kostan sendirian ditambah kampung kostan saya pun sedang karantina lokal, lengkap sudah penderitaan saya. Tapi seiring waktu, saya malah terbiasa dengan kondisi sekarang.

Kalau makan tinggal masak sendiri, kalau mau jalan tinggal pake motor tapi tetep perhatiin kondisi sekitar, kalau gabut bisa nonton youtube, kalau bosan tinggal beresin kostan sampe bersih walaupun baru aja diberesin 6 jam yang lalu, kalau mager tinggal rebahan, kalau susah tidur tinggal baca buku, kalau malas bisa olahraga di kostan mumpung sepi, kalau tesis gak dikerjain lulusnya lama, ya udah dikerjain aja.

Mau di depan gerbang kampung dipasang disinfektan sampai sering disiram tiap keluar-masuk kompleks juga gak apa-apa. Lumayan cairan semprotannya udah bukan bayclin malah sekarang kayaknya udah diganti pewangi deh soalnya harum banget. Nah kalau gini kan saya jadi rutin keluar masuk gerbang kampung buat disemprotin parfum aja. Karena jalanan juga lumayan sepi kadang saya jalan-jalan subuh buat menghirup udara pagi yang segar.

Pokoknya sekarang saya cuman menikmati apa yang ada aja gak mau bingung lagi. Yang penting tahu cara bersikap di lingkungan saya harap baik-baik saja sih. Sekarang mau ngomongin apalagi ya? kalau ceritain kondisi sekarang saya sudah tulis semua di postingan sebelumnya. Mau ceritain kebiasaan di kostan juga kayaknya sama aja dengan cerita kalian. Work from Home juga kan? sama sih kayak saya. Sekarang malah kepikiran gimana caranya bisa hemat dengan kondisi saat ini.

Ya udah ceritain masa ngenes saya saja. Jadi seminggu yang lalu hape saya rusak gara-gara jatuh pas lagi bersihin kamar. Kuliat gak ada yang lecet, jadinya kusimpan saja di rak buku. Sudah jadi kebiasaan kalau saya lagi bersih-bersih kostan, saya jarang pegang hape sama sekali meskipun banyak notifikasi grup chat masuk. Tapi ini aneh banget, kok hape saya dari tadi anteng banget gak bunyi-bunyi.

Karena penasaran saya coba deh buka, sekalian ngecek tadi pas jatuh kenapa sih. Ternyata baru kuperhatikan cashing belakangnya lepas sedikit dan speaker hapenya tidak bunyi sama sekali. Kucoba tes pakai handsfree juga gak ada suaranya. Kucoba sambungkan ke speaker juga gak ada suara yang keluar padahal di navbarnya volume suaranya sudah full. Fix nih rusak pikirku. Mau diperbaiki juga semua toko elektronik juga tutup apalagi hari itu pas hari minggu.

Belum selesai cobaan disitu, ternyata paket dataku udah habis masa berlakunya. Pas mau disambungin pake wifi, indihomenya lagi macet parah. Jadi ya udah deh seharian gak pegang hape sama sekali dan gak ngenet juga. Seharian malah bersihin kostan sama nyicil tugas kuliah yang bisa dikerjain. Hidup kok gini-gini amat ya, hape rusak ditambah lagi wifinya susah masuk.

Besok paginya, saya bawa deh hape ke Samsung Center buat pengen pastiin rusaknya apa sekalian diperbaikin kalau bisa. Pas nanya ke layanan customer service, katanya speaker hape saya pecah dan mesti diganti dalamannya. Katanya butuh 5 hari kerja atau lebih buat benerin hapenya. Waduh gawat nih, mana data-data saya ada didalam semua. Kalau mesti diservice harus nunggu lama lagi. Karena keadaan, saya pilih opsi perbaiki saja dan mesti hidup tanpa hape dulu.

Kalau kamu nanya saya gimana rasanya hidup tanpa pegang hape sama sekali? rasanya aneh sih. Soalnya mau ngabarin orang terdekat gak bisa sama sekali, mau ngecek tabungan juga gak bisa, dan lainnya. Pokoknya hampir sebagian besar aktivitas penting saya ada di dalam aplikasi hape. Tapi mau gimana lagi soalnya cuman itu hape satu-satunya. Untungnya di kostan masih ada laptop yang nemenin jadi gak bosan bangetlah.

Jadi kalau dihitung sekarang udah masuk hari keempat dimana pas tulisan ini dibuat. Rsanya gak sabar pengen ketemu hape saya lagi. Soalnya saya ngerasa sepi gak ada alarm bising dari hape yang bangunin kalau pagi, kangen mau nelpon keluarga dan orang tercinta, kangen main game di hape, dan banyak lagi. Rasanya sepi benar deh, Udah di kostan jadi penghuni terakhir, sekarang hape juga gak ada pula.

Tapi saya juga dapat pelajaran dari gak ada hape, saya rasa aktivitas rebahan saya malah jadi berkurang. Pengennya tuh gerak terus di kostan, mau bersihin kamar sama teras malah lebih semangat gitu. Jadi menurutu malah dapat kesempatan buat mengenal diri sendiri lagi sih. Tapi semoga saya hape saya cepat diperbaiki sih soalnya tabungan saya terhubung dengan hape. Kalau perbaikannya lama, bisa-bisa gak beli bahan makanan nih minggu depan.

0 Comments

Post a Comment