Aku dan Yogyakarta Di Tengah Suasana Covid-19

Aku dan Yogyakarta Di Tengah Suasana Covid-19

Sudah seminggu saya berdiam diri di kostan gak kemana-mana. Padahal saya adalah tipe orang yang aktif kluyuran apalagi kalau masuk weekend. Tapi semenjak surat itu diumumkan, saya berpikir puluhan kali untuk keluar kostan. Media memberitakannya di mana-mana, tiap hari ngebacanya malah makin ngeri. Yah, inilah ceritaku, hidup di tengah kehebohan pandemi Covid-19.

Siapa yang mengira, virus yang kupikir gak bakal sampai ke sini akhirnya menyapa negeri tercinta dengan dua orang pertama yang jadi korban kasus virus ini. Awalnya biasa saja, walaupun media memberitakannya di mana-mana tapi kulihat aktivitas di sini masih normal. Selang beberapa hari, mulai banyak korban yang terkena virus ini dan terus meningkat dari waktu-waktu.

Kaget, itu pasti. Apakah Yogyakarta akan aman-aman saja? soalnya kasus yang ditemukan, kebanyakan berada di kota-kota besar. Pikiranku mulai aneh dan ngebayangin gimana jadinya kalau itu terjadi di sini. Kota yang disebut sebagai miniaturnya Indonesia dan Kota Pelajar.

Setelah selesai kuliah minggu lalu, tiba-tiba saja grup chat sedang ramai tidak kayak biasany. Karena penasaran kucoba baca satu per satu isinya. Salah satu dosen mengabarkan kalau dalam waktu dekat, kampusku akan mengeluarkan surat edaran rektor terkait imbauan kasus virus ini dan. Tidak salah setelah itu, bsok paginya mulai banyak teman-teman yang pasang story yang isinya surat edaran tersebut.

Awalnya gak percaya, ini beneram yah, emang ada apa dengan Yogyakarta? kok tiba-tiba semua kampus di sini ngeluarin surat edaran tidak hanya kampusku saja. Di balik hape, tiba-tiba temanku Maulana ngirimin file surat edaran tersebut di grup chat. Ternyata isinya ngasih tahu kalau kegiatan akademik di kelas bulan ini akan diganti dengan kelas online.

Grup chat tiba-tiba mulai rame lagi dan ngasih kabar kalau virus itu sudah mulai masuk di sini. Mana mungkin pikirku, soalnya di berita belum ada yang ngasih informasi. Dan tidak berselang lama, banyak media ngasih tahu kalau sudah ada korban yang dirawat di salah satu rumah sakit rujukan pemerintah di Yogyakarta.

Minggu paginya, tiba-tiba suasana Yogyakarta sedikit berbeda. Perubahan yang kurasakan berpatokan dari angkringan yang ada di depan kostanku. Soalnya, jarang banget ankringan ini sepi soalnya buka 24 jam. Perasaanku tiba-tiba gak enak nih. Mumpung masih pagi, kupacu motor untuk sekedar jalan-jalan di sunmor buat cari sarapan.

Ternyata di sunmor masih seperti biasanya, rame dan banyak jajanan. Memang benar ternyata sunmor surganya jajanan anak-anak mahasiswa pokoknya. Mau cari apa saja pasti ada dan gak pernah sepi. Selesai dari sini, saya kembali dan iseng mampir ke ankringan buat sekedar ngeteh. Ternyata dengar-dengar dari cerita mas yang jualan, anak-anak ternyata sudah banyak yang pulang kampung jadinya sepi deh. Apalagi pagi tadi ada surat edaran lagi dari kampus yang bilang status saat itu berubah dari darurat menjadi awas.

Sial, saya baru sadar ternyata ada surat edaran baru lagi dan ini ramai dibahas di grup chat. Saya pun pamit pulang dan membuka isi surat itu. Astaga separah inikah sekarang? pantesan di sepanjang jalan ke kostan berasa sepi, ternyata sudah banyak yang pulang kampung padahal baru kemarin kan suratnya dibagiin ternyata teman-teman kostan dan teman kelasku juga katanya besok pagi juga mau balik ke kampung.

Senin pagi akhirnya cuman saya sendirian doang yang jadi penghuni terakhir di kostan. Awalnya sih senang soalnya wifi kost bakal saya pakai sendiri. Tapi ternyata semua itu malah membuat jadi bosan. Di jalanan, kendaraan yang lewat bisa dihitung jari, masjid dekat kostan yang biasanya ramai anak-anak TPA kini jadi sepi, lapangan bola yang biasanya dipakai latihan gerak jalan anak sekolah juga kosong melompong sepanjang hari, terakhir lihat angkringan depan kostan jadi sepi berasa ada yang kurang.

Biasanya anak muda yang nongkrong di ankringan suka banget bikin ramai tengah malam, sekarang jadi sunyi gak ada suara. Di kamarpun saya cuman ditemani kucing yang kadang mampir pas lagi nyari makan. Hari pertama akhirnya kulewati dengan sepi di kostan. Begitupun hari kedua, kondisinya masih sama malah bada eberapa kios dan warung mulai tutup karena sepinya. Kucoba jalan-jalan ke kota untuk mencari stock makanan buat di kostan. Syukurlah tempatnya masih buka walaupun gak seramai biasanya.

Hari ketiga di kostan, rasanya bete banget. Gak ada teman ngobrol buat saya malah jadi kebingungan. Kadang saking bingungnya, saya malah nyanyi-nyanyi di kamar.sendirian atau beresin kamar pagi, siang, malam biar badan gerak aja daripada rebahan malah bikin pusing. Keempat di kostan, saya mulai bosan, tidur gak bisa apalagi jalan-jalan ke luar. jadinya di kostan malah kerjain tugas kampus dan tesis.

Hari kelima, rasanya benar-benar pengen jalan-jalan ke luar tapi sekalian nunggu shalat jumat aja. Tapi ternyata saya shalat jumatnya tidak ada, salah satu pengurus masjid ngumumin kalau minggu ini shalat jumatnya tidak dilaksanakan karena mulai banyaknya kasus korban virus ini. Akhirnya balik lagi ke kostan lagi. Sorenya karena benar-benar bete, kutelpon temanku namanya Mas Caka, nanyain dia lagi di kost apa gak biar saya mampir buat ngobrol. Untungnya dia lagi di kostan.

Kubawa motorku pelan-pelan sambil lihat kondisi di luar. Ternyata keadaanya makin sepi. Jalan Kaliurang yang biasanya macet gak ketolong kalau sore berubah jadi senggang banget. Kostan-kostan dan asrama yang kulewati juga sepi. Begitupun dengan beberapa tempat makan jadi tutup padahal kalau jam segini daerah kostannya Mas Caka selalu ramai sama mahasiswa.

Ini baru satu jalanan dan daerah saja yang kulewati, bagaimana dengan yang ada di kota yah, makin penasaran saya. Akhirnya saya sampai di kostan Mas Caka. Dalam hati rasanya senang banget akhirnya ada teman ngobrol juga, tapi ternyata keadaannya di luar ekspetasiku. Ternyata Mas Caka kayaknya lagi bete banget didatangin, keliatan dari responnya ketika kuajak ngobrol. Jawabnya cuman iya, tidak, dan hmm. Kurasa lebih enakan ngobrol sama Google Assitant deh kalau kayak gini. Gak lama, sayapun pamit pulang lanjutin kegiatan di kostan.

Hari keenam, saya dapat telepon dari Mbak Eli teman kelasku. Katanya dia minta tolong dianterin ke bandara siang ini. Kutanya kok mendadak banget pulangnya. Dia jawab sudah gak tahan di kostan sendirian apalagi suami dan keluarganya sudah minta buat balik ke Sulawesi dulu. Sayapun mengiyakan soalnya kasian juga, pesan ojolpun susah kecuali buat beli makanan.

Sepanjang jalan, Mbak El banyak cerita di atas motor dan tanyain kenapa saya gak balik aja ke kampung soalnya Yogya mulai sepi. Rasanya juga ingin pulang sih tapi ada hal yang mesti kukerjakan dulu di sini sampai selesai. Di perjalanan, pikiranku merasa aneh dan bertanya-tanya kok jalan di sini lancar gak ada mobil mengular, yang di sini juga sama, dan di sini juga padahal jalan yang ke arah bandara pasti macet semua.

Setibanya di bandara, kulihat sekilas dari pinggir jalan, parkiran mobil dan motor jadi sepi padahal kalau akhir pekan pasti suasananya bakal ramai. Masuk ke bandara pun suasanya sepi banget, biasanya banyak mobil pengantar dan penjemput berjejer rapi, kini yang ada cuman beberapa mobil saja. Suasana check-in pun cuman ada beberapa orang saja yang lalu-lalang. Kuantar Mbak El sampai di dalam dan tidak lama suaminya menelpon untuk berterima kasih sudah bantu anterin istrinya.

Saya pun balik ke kostan tapi mengambil rute yang berbeda biar sekalian lihat-lihat kondisi sudut Kota Yogyakarta yang lain. Sepanjang jalan saya melihat suasananya yang benar-benar berbeda.  Jalanan yang akrab banget sama macet, sekarang malah senggang dilalui. beberapa cafe dan hotel yang selalu ramai jadi sepi dan ada yang tutup juga.

Kalau melihat kondisi sekarang, rasanya saya masih gak percaya ada di tengah situasi ini. Situasi di mana semuanya terasa hening di mana-mana. Belum lagi tinggal sendirian di kostan membuat saya kadang jadi bingung sendiri mau ngapain. Saya berharap semuanya bisa kembali pulih dan kita semua diberi ketabahan dan kekuatan menghadapi wabah ini. Tetap jaga diri baik-baik dan ikutin saran dari pemerintah demi kesehatan kita bersama.